Soto MarjukSudah beberapa kali saya mencari soto Marjuk ini, namun selalu gagal dan pulang dengan tangan hampa. Namun akhirnya berhasil juga.. nyam. Soto Marjuk ini terletak di samping taman makam pahlawan Taruna Tangerang (di jalur sebelah kiri). Jualannya hanya di gerobak saja, dan makannya di kursi panjang di trotoar, atau di dalam mobil masing-masing. Hati – hati jika ingin mencoba soto ini, perhatikan dahulu waktu jualannya, soto ini hanya beroperasi pada hari Senin, Selasa, Rabu, Jumat dan Sabtu saja, itupun hanya jam 20.30 sampai tengah malam.

Penjual Soto MarjukSaat itu, cukup ramai yang antri membeli soto Marjuk, baik dibungkus maupun dibawa pulang. Pengunjungnya pun beragam, dari jalan kaki, motor sampai mobil antri disini. Saran saya sih makan di tempat, saat soto hangat dan suasana dingin, akan meningkatkan selera makan Anda. Soto ini terdiri dari bihun, kikil, kerupuk, kacang kedele, ketupat (optional), kuahnya kuning bersantan. Jika ditambah dengan rempeyek dan sambalnya wah rasanya mantabss. Padahal sekilas lihat, tampilan sotonya biasa saja, tapi waktu dimakan, rasanya lidah ingin minta tambah lagi dan lagi. Harga per mangkoknya Rp 6.000 termasuk ketupat dan rempeyek Rp 1.000/buah.

Suasana di gerobak Soto Marjuk

Siap berburu soto Marjuk di malam hari ? Ingat jangan lupa cek dulu hari dan jamnya… bisa-bisa sampai sana hanya mendapati trotoar kosong.

update 2012 : harga semangkuk nya Rp 10.000

Salam jalan jajan hemat.

About rommya

I am just an ordinary person who like to share my experience.

8 Thoughts on “Soto Marjuk (Tangerang)

  1. mmm…kapan y bisa nyobain

  2. rommya on October 27, 2007 at 4:14 pm said:

    Wah ternyata dari thn 73? Pernah ngobrol2,ada banyak org menyediakan tempat utk buka di tempat lain, tp ternyata kurang sukses. Akhirnya soto marjuk hanya buka di tempat itu saja, tdk ada cabang lainnya. Sedikit tips, kalau mau makan disana,jgn dekat2/melihat tempat cucian mangkoknya, takut jadi ga selera …(yg jorok2 yg enak kan) :D

  3. ubai halim on October 26, 2007 at 10:45 am said:

    wah yang namanya soto marjuk gua tau banget tuh sejarahnya… kalau ga salah di udah jualan sebelum 1973, biasanya dulu di engga mangkal tapi keliling kerumah2 sekitar daerah pasar anyar dan sekitarnya… waktunya, yah sekitar 21.00 sampai tengah malam…. kalau dulu yang jualan bapaknya dan dilanjutkan oleh anaknya.. tp yang pasti rasanya ga berubah, konon ilmunya diturumkan kepada anaknya, tp bang marjuknya sampai sekarang masih ada , hanya mungkin sudah agak tua, kalau soal rasa, jangan kwatir.. pasti cocok buat pecinta makan, dan yg suka makan jajanan nikmat, tp biasanya kalau yg baru pertama kali mungkin belum terasa nikmatnya.. tapi kalau sudah 2 kali coba, pasti besoknya jalan sendiri untuk membeli yg ke 3 kalinya. bisa2 engga bisa tidur gara2 ga kesampean makan soto tersebut… kalau malam minggu siap2 deh bawa mangkok sendiri… soal minum…udah ada yg jual teh botol dan aqua

  4. rommya on August 16, 2007 at 4:20 pm said:

    Salam kenal juga “K”, sebagai warga Tangerang yg baik, kudu nyobain tuh soto marjuk.. :)

  5. g yg ditangerang malah ga tau
    malu,,malu
    hihihi
    lam kenal yaa

  6. hihihi di deket rumah g juga ada tuh, mini market yang tutup setiap hari jum`at jadi bukanya tengah ari doank ! hehehehe

  7. rommya on July 23, 2007 at 12:18 pm said:

    Iya nih, kerjaannya jalan2 dan cari makanan :)
    Btw ternyata alasan kenapa si bapak ini tutup hari Kamis dan Minggu, adalah karena dia ada acara sembahyang. Wah, hari gini masih ada org yg ga serakah cari uang ya.. Pdhl Minggu itu mestinya rame banget lho.

  8. huah 1 bulan jalan – jalan berapa kali ?! isinya makanan semua jadi laperr huhuhuhu

Leave a Reply

Your email address will not be published.


6 × = twelve

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Post Navigation